Si Buah Kontroversial

Sabtu pagi, jam lima kurang seperempat bangun, kebetulan lagi ngga solat, ngelanjutin tidur 15 menit lagi biar pas jam 5 hehe..Jam 5 bangun, beresin tempat tidur, nyabetin karpet yang dah 1 minggu ga disabetin, pasti debunya dah banyak..hiii..Lanjut nyapu kamar, ngumpulin jilbab2 yang dah kotor, persiapan buat nyuci..
Lagi enak-enak nyuci, tiba2 tante manggil nyuruh sarapan..
“Tiaa..makan dulu..tu nasinya tante taro di meja makan ya..”
“Iya tante..”, jawabQ sambil ngerendem hasil cucian saya pake pewangi..
Karena perut juga dah mengeluarkan musik keroncongnya (kayak di iklan..keroncongaaaaannn,…), saya pun langsung menuju meja makan..Ada bungkusan nasi..pasti itu buat saya..hehe
Buka bungkusan nasi dengan semangat,,jreng..jreng,,,jreng…
Apakah lauknya???ternyata JENGKOL..wkwkwkw…

Sarapan Pagi dengan lauk 'istimewa'..haha

Dengan olahan seperti rendang yang menarik untuk disantap..Hmm..nyoba ah..nyam nyam nyam.. 😀
Sebenernya jengkol itu enak lo..kalau saya bilang si, rasanya kayak kentang..Tapi tidak dipungkiri, memang baunya yang super duper bikin ilfil, sampe-sampe semut aja mati..ahaha (lebay kalo ini..ngga sampe mati si, paling pingsan :D)
Sambil menikmati sarapan pagi dengan lauk ‘istimewa’, jadi penasaran juga, kenapa jengkol bisa bau, pengen tahu sebenernya ada ga si manfaat jengkol, gimana cara ngilangin bau nya yang Naudzubillah, dan informasi apa aja seputar buah yang satu ini, saya pun mencari tahu di beberapa artikel..dan inilah hasilnya…

Apa si buah Jengkol?

Buah atau Biji Jengkol

Dengan nama latin Pithecollobium Jiringa atau Pithecollobium Labatum, Jengkol merupakan tumbuhan khas di wilayah Asia Tenggara. Jengkol termasuk suku polong-polongan (Fabaceae) yang dapat menimbulkan bau tidak sedap pada urin setelah diolah dan diproses oleh pencernaan, terutama bila dimakan segar sebagai lalap (katanya yang doyan nge-lalap jengkol tu orang Sunda).

Apa sih penyebab bau yang aduhai dari jengkol itu?
Asam amino yang terkandung di dalam biji jengkol. Asam amino itu didominasi oleh asam amino yang mengandung unsur sulfur (S) atau nama umumnya belerang. Ketika terdegradasi atau terpecah-pecah menjadi komponen yang lebih kecil, asam amino itu akan menghasilkan berbagai komponen flavor yang sangat bau karena pengaruh sulfur tersebut. Salah satu gas yang terbentuk dengan unsur itu adalah gas H2S yang terkenal sangat bau.
Karena faktor bau itu pula menjadikan jengkol selalu ditempatkan sebagai makanan kelas bawah dan orang yang menyukai jengkol kerap merasa malu jika diketahui orang lain. Bagi sebagian kalangan, sangat mungkin menghindari makan jengkol hanya demi jaga gengsi, padahal mereka sebetulnya penggemar berat jengkol..wkwwk..

Trus gimana ya cara menghilangkan bau pada jengkol?
Banyak artikel yang saya baca, dan pada intinya di cara perendaman dan perebusannya. Cara merebusnya pun ada bermacam-macam, salah satunya, saat merebus bisa direbus bersama arang atau kapur sirih. Kemudian dikeprek (dipipihkan). Cara lain, yaitu rebuslah jengkol tua itu dengan air yang dicampur dengan abu dapur. Kemudian untuk lebih meredakan baunya, sebaiknya jengkol yang sudah direbus tersebut, diganti airnya dengan air dingin dan direndam 1-2 jam. Dan bisa diulang 2 X, katanya sih dijamin tidak bau di mulut dan air seni atau BAB.

Pohon Jengkol

Walaupun bau nya sebelum dimasak bisa hilang, tapi kadang ada yang bilang kalau bau jengkol masih terasa di mulut. Trus cara menghilangkannya?
Dengan mengonsumsi kopi, mentimun atau beras mentah. Beras mentah bisa dikunyah atau ditumbuk dulu baru dimakan. Atau minum air putih. Diamkan 5 menit. Kunyah gula/permen manis. Diamkan 5 menit. Gosok gigi…Ngga bisa juga..terima nasib.. wkwkw

Dibalik bau jengkol yang teramat sangat itu, banyak manfaat yang ada pada jengkol bagi kesehatan…
Menurut berbagai penelitian menunjukkan bahwa jengkol juga kaya akan karbohidrat, protein, vitamin A, vitamin B, Vitamin C, fosfor, kalsium, alkaloid, minyak atsiri, steroid, glikosida, tanin, dan saponin.
Khusus untuk vitamin C terdapat kandungan 80 mg pada 100 gram biji jengkol, sedangkan angka kecukupan gizi yang dianjurkan per hari adalah 75 mg untuk wanita dewasa dan 90 mg untuk pria dewasa.
Sebagai sumber protein (zat pembangun), kadar protein pada jengkol adalah 23,3 g per 100 gram bahan. Kadar protein pada jengkol melebihi tempe yang selama ini dikenal sebagai sumber protein nabati, yaitu hanya 18,3 g per 100 g
Sebagai sumber zat besi, jengkol mengandung 4,7 g per 100 g zat besi, yang berguna bagi remaja , wanita hamil, ibu menyusui, orang dewasa, dan vegetraian yang sering kali kekurangan zat besi (anemia).
Sebagai sumber kalsium. Jengkol juga merupakan sumber kalsium yang baik untuk kesehatan tulang. Kandungan kalsium pada jengkol yaitu 140 mg/100 g.
Sebagai sumber fosfor. Fosfor sangat penting untuk pembentukan tulang dan gigi, dan juga untuk penyimpanan dan pengeluaran energi. Kandungan fosfor pada jengkol yaitu 166,7 mg/100 g.

Tapi, ada juga efek yang ditakuti orang-orang jika mengkonsumsi jengkol. Namanya Jengkolan (wkwkw..aneh juga namanya..). Kenapa bisa jengkolan?
Jengkolan terjadi saat asam jengkolat yang memang sulit larut dalam air akhirnya mengendap dalam ginjal, membentuk kristal padat hingga bisa berakibat sulit membuang air seni. Jika pH darah kita netral, asam jengkolat aman-aman saja, tapi jika cenderung asam (pH kurang dari 7) asam jengkolat membentuk kristal tak larut.
Risiko terkena jengkolan ini tidak tergantung pada banyaknya jengkol yang dikonsumsi, tetapi bergantung pada kerentanan tubuh seseorang. Orang yang rentan, mengonsumsi sedikit jengkol saja dapat menyebabkan terjadinya jengkolan. Apa yang memengaruhi kerentanan seseorang terhadap asam jengkolat belum jelas, tapi diduga akibat faktor genetik dan lingkungan.

Biji Jengkol

Trus gimana cara ngobatin jengkolan?
Untuk menetralkan kejengkolan, menurut Buku Pintar Seri Senior, minum air kelapa hijau sebanyak satu gelas yang diberi garam dapur sebesar biji kacang hijau. Minumlah sedikit demi sedikit, setiap satu hari satu kali minum.

Oiya, ada lagi cara gampang banget buat ngilangin bau jengkol..
Yaituu..makanlah Peteeee….bau jengkol hilang, berganti dengan bau peteeee..wakakakak… :p

Terakhir, bagi yang belum pernah makan jengkol..cobalah! Hidup cuma sekali, ntar nyesel kalo ngga nyoba.. 😀

Advertisements

11 thoughts on “Si Buah Kontroversial

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s