Deploy 1 – Still Padang..Maninjau Euy!

Ok! Padang belom selese. Masih ada lagi tempat wisata alam yang harus dikunjungi, sebelum kembali ke Jakarta πŸ˜€
Dan sekarang saatnya Trip to Danau Maninjaaauuu!

Kalo di tulisan sebelumnya kita maen-maen ke pantai, sekarang waktunya kita lihat keindahan Danau Maninjau πŸ˜‰
Perjalanan kali ini aq dan temen2 udah nyusun tempat yg mw kita tuju, dan rencananya kami akan mulai perjalanan ke Danau Maninjau kemudian lanjut ke Bukittinggi, milih rute itu karena katanya dua tempat itu satu arah kalo kita milih lewat utara..hehe..lumayan, sekali melangkah 2-3 pulau terlampaui πŸ˜€
Jam 9 pagi udah siap, dan waktunya berangkaat! Perjalanan ke Danau Maninjau butuh waktu sekitar 2 jam.
Sampai disana, udah mulai berkabut, mungkin karena sangking dinginnya kali ya..trs si bapak sopir nunjukin tempat yang punya view bagus untuk liat danau dari atas. Dan luar biasa, emang bagus ^^

Memang cuaca hari itu ga secerah biasanya..panas, tapi awannya sedikit gelap, tapi ga mengurangi niat aq dan temen2 untuk terus ngelanjutin perjalanan. Selesai nikmatin udara sejuk dan pemandangan yg luar biasa dari tempat tadi (ga tw namanya :D), pak sopirnya ngajakin lagi ke tempat yang paling atas di daerah situ. Namanya Puncak Lawang.

Puncak Lawang


Puncak Lawang ada di ketinggian Β± 1.210 m di atas permukaan laut. Dari atas situ bisa nikmatin danau Maninjau dengan puas. Di Puncak Lawang ni juga sering dipake untuk tempat penyelenggaraan kejuaraan olahraga paralayang internasional lo..karena katanya disini tu adalah lokasi terbaik Asia Tenggara untuk olahraga tersebut. Pas kesana, sepertinya event itu baru aja diselenggarakan πŸ™‚

Wohoo..puas banget ngeliat pemandangan danau maninjau dari Puncak Lawang..dan tentu aja puas poto-poto disana πŸ˜‰
Dan sekarang kita cuzzzz ke Bukittinggi ^^
Dari Maninjau, untuk ke Bukittinggi butuh waktu sekitar 1,5 jam dan sangat berkesan. Karena apa? Karena untuk menuju ke Bukittinggi, kita nglewatin kelok 44 (Ampek Puluah Ampek). Kelok 44 ini mungkin udah sering kita denger ya..sangat terkenal karena saat kita melewati kelok ini kita disuguhi pemandangan yang indah banget (liat pemandangan danau maninjau, persawahan,dan juga bisa liat liukan2 kelok yang makin lama makin tinggi). Sebenernya keloknya lebih dari 44, tapi yg diitung tu adalah kelok yg bener2 patah. Serem juga si pas nglewatin kelok2nya itu, butuh sopir dengan jam terbang tinggi yg kemudiin mobilnya, kalo ngga bisa Wassalam..hehee..Setiap kelok/tikungannya dikasi nomor dengan plang, jadi kita bisa ngitung dan tau udah berada dikelok ke berapa posisi kita. Seruuu! πŸ˜‰

Plang Kelok ke-44


Satu setengah berlalu, akhirnya sampe juga di kota Bukittinggiiii..ayeeeey! Sampe disana kita langsung menuju ke pusat kota yaitu tempat dimana ikon kota Bukittinggi berada, yaitu Jam Gadang. Akhirnya bisa liat langsung jam yang dlu sering disebut-sebut pas pelajaran IPS..pas jaman sekolah..hehee..Tetep ngga lupa poto doonk πŸ˜€

Jam Gadang, Bukittinggi


Dan satu hal yang penting adalah..di seberang Jam Gadang ini ada tempat untuk pengunjung berbelanja, namanya Pasar Atas (Pasar Ateh), disana dijual bordir, songket, mukena, dan segala macam sovenir khas Padang. Mumpung lagi di Bukittinggi, ga ada salahnya belanja belanji buat oleh2 keluarga di Jakarta dan Kediri.. πŸ˜€
What a great day! ^^

Advertisements

2 thoughts on “Deploy 1 – Still Padang..Maninjau Euy!

    • Jalan2 sambil kerja.. πŸ˜€
      2 bulan disana, sempet ke Aceh juga mbak kmaren..tapi ga selama di Padang..hehee..
      Mb pet, pengen liat ceritamu yg di tabloid Modis ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s