Si cantik dari Bulukumba

Memasuki minggu pertama support aplikasi di Makassar, udah banyak cerita..mulai dari data-data yang ‘keren’ sampai ke user-usernya yang ‘keren’ juga..hehe..penuh dinamika deh pokoknya 😀
Lima hari berkutat dengan kantor, SAP, user, serta segala macam permasalahannya..akhirnya ..weekend datang jugaa..dan pasti udah pada tau..apa yang dipikiranku..hihii..kita jalaaaaannn! \:D/
Kemana kitaaa? mari ikut! 😀

Sabtu itu, aq dan dua partnerQ semangat bangun pagi..mandi..siap2. Jam 9 selesai, pas ngecek ke luar, mobilpun udah nunggu di parkiran kos..asikk..berangkaatt! ^^
Tanya ke pak sopir, berapa jam menuju ke tujuan kita kali ini, kata bapaknya 3 jam..waah..lumayan ya..lumayan banyak waktu buat tidur lagi..hehe..Ok Pak, lanjut!!

Perjalanan 3 jam ga kerasa (ya iyalah ga kerasa, wong tidurr! Ups..haha), finally, sampe juga ke kota Bulukumba. Yeyeye..balik lagi ke Bulukumba 😉
Nah sampe sini udah ada clue belom aq mau kmana?hehee..
Ok, kita lanjut ya..
Jam 1 siang, bangun tidur..aq ngerasa ko perut ga enak ya..pusing..lamaaaa dibiarin..gerak sana gerak sini..ganti posisi tidur..ko tetep ga nyaman yaa…dan sampe akhirnyaaaaa…jackpooottt!!! keluar semua isi makanan di perut (emang ada isi makanan yaa di perut, bukannya masi kosong?) 😀
Dan untungnya ada plastik penampung..jadi ga ngotorin mobil..mikir..mikir..mikir..knapa bisa ya? dan ternyata saya pun belum sarapan pagi tadi 😀
Akhirnya, makan siang, kita berenti di rumah makan padang (ngga di Padang..ngga di lampung..ngga di medan..di Sulawesi pun makan nasi padang 😀 ). Makan..makaaan..
Perut kenyang, perjalanan kita lanjutkan..butuh waktu sekitar 45 menit lagi untuk sampai ke spotnya.
Eng ing eeeeng…45 menit kemudian, sampailah kita di…….

Welcome to Tanjung Bira

Tanjung Bira

Yeay! Tanjung Bira. Kayak yang udah aq sebutin di postingan sebelumnya. Kata temen-temen kantor di Makassar dan Bulukumba, tempat ini bagusss..dan ayok kita liat! 😉

Tanjung Bira..kesan pertama..pantai ini punya pasir putih yang lembut dan pemandangan laut yang luasssss. Agak mendung si pas kesana, tapi tetep aja berkesan.

Oiya disana kita juga berasa kayak di Tanah Lot Bali lo.. 😀

Nyusurin sepanjang pantai, ngerasain lembutnya pasir putih tanjung bira..ngeliatin pengunjung main banana boat..dan saatnya berpindah tempat ke sisi kiri pantai. Dan disinilah yang bikin pengen banget bilang kalo “Inilah Tanjung Bira!”, warna air lautnya cantiiikkkk bangeettt..jerniihh..pemandangannya juga bagus..rasanya pengen loncat..trus berenang (gaya lu, emang bisa brenang??) 😀

Cantik kaaaann..dan poto diatas tanpa edit looo.. 😉
Di pinggir pinggir tebing pendek itu ada banyak cottage yang bisa dihuni pengunjung..namun sayang, seperti tidak terawat 😦

Yang belum kesini..kalian harus kesiniii.. 😉

Setelah abis keinginan narsisnya (hehe), takut kemaleman sampe di makassar, akhirnya kita pulaaaang! 😉
Di perjalanan pulang pun ketemu pemandangan bagus..sunset..

Dan akhirnya perjalanan hari ini ditutup dengan santap malam Konro Karebosi di kota Makassar..nyaam..nyam..nyammm 😀

Advertisements

One Week Trips (Sulawesi)

Briefing untuk persiapan Go Live Aplikasi rame banget..didatengin sama user-user dari 15 unit yang tersebar di Sulawesi Selatan dan Tenggara (Watampone, Bau Bau, Kendari, Pare Pare, Bakaru, Palopo, Bulukumba dll.), ketemu wajah2 baru yang belum pernah aq liat sebelumnya..nice to know u all guys! 😉
Rangkaian acara menjelang Go Live berlangsung 3 hari di kantor Makassar. Dan setelah 3 hari, saatnya kita (Tim Support) yang keliling ke unit2. Kebetulan aq kebagian ‘jalan2’ ke unit di Watampone atau biasa juga disebut Bone, Bulukumba, dan terakhir ke Kendari..yihaaa! Berangkaaat!

Perjalanan ke Watampone ditempuh dalam waktu 5 jam..dan jalannyaa..wawawawawawaw..kelok sana kelok sini sepanjang 80km.. >.< Tapi jalannya udah bagus..karena katanya kan Bone tu kampung halamannya mantan wakil presiden kita, pak Jusuf Kalla, makanya jalannya diperbagus..hehe..Sampe sana, kotanya sepii..hehee..tapi seneng bisa nyampe juga ke kota ini 😉
Sosialisasi di Bone sehari, perjalanan kita lanjutkan ke Bulukumba. Dari Bone, perjalanan ke Bulukumba ditempuh dalam waktu sekitar 4 jam. Perjalanan malam, ditinggal tidur dan 4 jam kemudian sampelah di Bulukumba 😉
Karena besok mulai sosialisasi, sekarang tidur dlu ya..hmm..kasur yang empuk.. 😀 Night!

Selamat pagi Bulukumba! Pagi di Bulukumba..udah sarapan..udah dijemput..berangkat ke kantor dan saatnya kita kerjaa! 😉
Seharian penuh di kantor untuk sosialisasi, sore nya udah harus cabut ke Makassar lagi..karena besok udah harus meluncur ke kota ke-3..
Sempet diajakin jalan2 dlu ke pantai di Bulukumba yang terkenal dengan nama Tanjung Bira..tapi..belum bisa..karena jadwal udah padeeett >.< Tapi tenaaang..aq harusss kesana dan tunggu cerita selanjutnya! 😀
Bye Bulukumba 😉

Kota ketiga yang didatengin adalah Kendari. Kendari adalah ibukota dari Sulawesi Tenggara. untuk kesana, sebenernya bisa dengan jalan darat, tapi jauuhh..jadinya milih untuk naik pesawat. Untuk ke Kendari, kita menggunakan pesawat-pesawat kecil. Dan kali ini kita naik pesawat kecil milik maskapai GI, namanya pesawat Bombardier CRJ1000 NextGen (keren ya! 😀 ). Setengah jam aja mengudara, dan akhirnya landing di Bandara Haluoleo Kendari 😉

Haluoleo Airport - Kendari

Haluoleo Airport – Kendari

Kota ini punya teluk yang menjadi kebanggaan, yaitu Teluk Kendari..dipinggir teluk itu banyak cafe-cafe kecil, biasanya dijadikan tempat nongkrong muda mudi Kendari..biasanya juga mereka nyediain karaoke..(sayang ga sempet ambil pict nya), dan ini ada di sepanjang pinggiran teluk. Sempet tertarik ke salah satu tempat dipinggiran teluk juga..cafe?? Ngga laaaaahh…jadi??? Lapak duriaaann..hehee..karena selain cafe, sepanjang jalan itu juga banyak pedagang buah duriaaannn..hihiii.. 😀 Katanya durian kendari enak loo..mampiirrr! 😀
Duriannya macem2..besar..kecil..tapii..yang paling enak adalah yang kecil..6 buah ga kerasa..nyamm..nyamm..nyamm…
Dimanapun tempatnya..tetep carinya durian! 😀

Kuliner di Kendari sebagian besar adalah ikan..hmm..dasarnya aq suka ikan, jadi enak aja mw diolah dengan bumbu apapun. Malam itu kami diajakin makan di salah satu tempat makan terkenal disana, kalo diliat dari poto-poto yang nggantung di dinding tempat makan itu si..banyak artis yang kesana..hehe..Macam-macam seafood disuguhin, mulai dari udang dengan berbagai olahan, cumi juga dengan berbagai olahan..ikan..dll. Dan ada yang unik saat makan disana, jadi..kita disuguhin ikan bakar, dimana ikannya dibakar tanpa bumbu (cuma garam aja), trs untuk sambelnya, kita diminta meracik sendiri. jadi diatas meja disediain bawang merah, cabe, tomat, jeruk nipis..yang belum di kupas, dan pisaunya. Jadi bener2 kita harus ngupas bawangnya dulu..motong cabenya,.dan racik sendiri..hehee..dan sambel itu adalah sambel yang terkenal disana, namanya Sambel Dabu dabu..segeerr.. :9

dabu dabu

dabu dabu

Dua hari di Kendari..saatnya kembali ke Ibukota..ibukota nya Sulawesi Selatan..Makassar 😀

See yaa..